Ditetapkan Tersangka Terkait Suap, Dirjen Hubla Antonius Budiono Minta Maaf

Antonius T Budiono, Dirjen Hubla (foto:Tribunnews.com)

BOGOR UPDATE

POLHUKAM – Direktur Jenderal Perhubungan Laut (Hubla) Antonius Tonny Budiono meminta maaf kepada publik setelah ditetapkan sebagai tersangka dugaan tindak pidana korupsi suap terkait perizinan dan pengadaan proyek-proyek di lingkungan Direkrorat Jenderal Perhubungan Laut, Kementerian Perhubungan, Tahun Anggaran 2016–2017.

“Mudah-mudahan ini tidak terulang lagi,” katanya, yang mengenakan rompi oranye tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) saat keluar dari Gedung KPK, Jakarta, Jumat (25/8/17).

Ia menyatakan atas nama pribadi memohon maaf kepada masyarakat atas kasus suap yang menjerat dirinya itu.

Selain itu, ia pun menyatakan bahwa uang sekira Rp20 miliar yang diamankan KPK terkait kasus itu merupakan uang operasional baginya.

Ia pun menyatakan bahwa uang sekitar Rp20 miliar yang diamankan KPK terkait kasus itu merupakan uang operasional bagi dirinya.

Namun, ia tak membantah jika uang yang diterimanya itu melanggar aturan.

“Ini untuk operasional tetapi melanggar aturan,” demikian Antonius Tonny Budiono.

Sementara itu, Komisaris PT Adhi Guna Keruktama (AGK) Adiputra Kurniawan (APK) tersangka pemberi suap kepada Dirjen Hubla memilih bungkam dan tidak memberikan komentar apapun kepada awak media.

KPK menetapkan dua tersangka dugaan tindak pidana korupsi suap terkait perizinan dan pengadaan proyek-proyek di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut (Hubla) Tahun Anggaran 2016–2017. (Red)

 

 

Editor: Tobing

sumber: Antara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *