Mahasiswa IPB University Sosialisasikan Pembuatan Ecobrick dan Eco Enzym di Desa Sinarsari Dramaga

Dramaga, BogorUpdate.com – Tim Program Peningkatan Kapasitas Ormawa (PPKO) Himpunan Mahasiswa Program Studi Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan menggelar pelatihan pembuatan eco enzyme dan ecobrick di , , Kabupaten Bogor.

Pelatihan ini sebagai upaya penanganan limbah sampah organik dan sampah anorganik untuk mewujudkan ecopreneur dan green economy.

Nurlita, mahasiswa IPB University, menyampaikan pelatihan ini bertujuan untuk melatih para Ibu Rumah Tangga untuk memanfaatkan limbah rumah tangga yang mereka hasilkan. Limbah tersebut diolah menjadi eco enzyme dan ecobrick.

“Pembuatan eco enzyme memanfaatkan limbah sampah organik, seperti kulit buah dan sayuran. Sedangkan pembuatan ecobrick memanfaatkan limbah anorganik, seperti sampah plastik dan bekas botol air mineral,” kata Nurlita, Ketua Tim PPO Himasiter IPB University.

Nugrahini Rahayu selaku narasumber mengatakan, eco enzyme merupakan cairan alami serbaguna. Cairan ini dapat diperoleh dari hasil fermentasi campuran gula, sisa buah-buahan atau sayuran, dan air. Ia mengajak para Ibu Rumah Tangga untuk membuat eco enzyme yang berguna dalam kehidupan sehari-hari, seperti cairan pembersih, sabun, shampo, toner, pasta gigi, detoks, hand sanitizer, mengatasi bekas luka, pupuk, dan obat pestisida.

Ketua Agrianita Fakultas Peternakan IPB University, Dwi Dasawati, menambahkan pembuatan ecobrick ini berfokus untuk mengurangi sampah plastik. Hasil ecobrick ini nantinya dapat dimanfaatkan sebagai tempat duduk dan meja di taman pojok ‘HAYUK Resik', serta dapat dijual ke e-commerce.

Thomas, selaku Ketua RT 05/Rw 01 mengatakan, eco enzyme dan ecobrick memiliki banyak sekali manfaatnya. Eco Enzyme dapat dimanfaatkan sebagai desinfektan yang mampu membunuh kuman dan jamur, sehingga mampu menjadi alternatif pembersih lantai. Selain itu ecobrick dapat dimanfaatkan sebagai kerajinan untuk membuat kursi, meja, dan kerajinan lainnya.

“Pengetahuan mengenai eco enzyme dan ecobrick merupakan hal baru yang ada di Desa Sinarsari. Kegiatan ini merupakan kegiatan yang bermanfaat bagi masyarakat khususnya untuk pemberdayaan masyarakat desa,” kata Thomas.

Oleh karena itu, katanya, kegiatan eco enzyme dan ecobrick merupakan inovasi baru di Desa Sinarsari dan memiliki manfaat bagi lingkungan dan sosial. Pelatihan ini diharapkan dapat mengubah persepsi masyarakat Desa Sinarsari yang awalnya menganggap bahwa sampah yang dihasilkan dari limbah rumah tangga tidak dapat dimanfaatkan menjadi produk dengan nilai fungsional dan nilai ekonomis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *